Tersandung Dugaan Korupsi Rp 236 juta, Kades dan Bendahara Desa di Morut Masuk Bui

Azis
KAPOLRES Morowali Utara, AKBP Bagus Setiyawan saat rilis pengungkapan kasus dugaan korupsi dana desa kepada sejumlah jurnalis. FOTO: HUMAS
Bagikan:

KOLONODALE– Diduga korupsi penyalagunaan pengelolaan keuangan Desa Sampalowo Kecamatan Petasia Barat tahun anggaran 2018. Kepala Desa dan Bendahara di tahan penyidk Polres Morowali.

“Kedua tersangka itu adalah berinisial ST selaku Kepala Desa Sampalowo dan PM selaku Bendahara Desa. Sedang kerugian negara mencapai Rp 236.001.951,”ungkap Kapolres Morut, AKBP Bagus Setiyawan kepada sejumlah jurnalis kemarin.

Kapolres Bagus mengungkapkan, kronologi kasus itu terjadi pada tahun 2018. Dimana total anggaran pembelanjaan Desa Sampalowo sebesar Rp 1.249.735.448 yang bersumber dari Dana Desa.

Kemudian Alokasi Dana Desa, SiLPA 2017, temuan Inspektorat Kabupaten Morowali Utara. Dan bagi hasil pajak sesuai yang tertera dalam APBDes tahun anggaran 2018.

BACA  Korupsi Dana Desa Tahun 2022 di Sangihe, Negara Rugi Rp 284 Juta Diungkap Polisi

Seiring berjalannya pengelolaan keuangan desa pada tahun anggaran 2018 khususnya di triwulan III tepatnya pada September 2018.

Terdapat Siltap dan honor perangkat desa, lembaga-lembaga desa dan BPD yang tidak terealisasi/tidak terbayarkan oleh PM selaku Bendahara Desa.

Dimana anggaran tersebut digunakan untuk kepentingan pribadi PM selaku Bendahara Desa.

Kemudian pada saat pembuatan laporan pertanggungjawaban dan laporan realisasi yang dibuat oleh Bendahara baru berinisial ST.

Bekerjasama dengan operator CG terdapat kegiatan-kegiatan lain yang tidak terealisasi kegiatannya yang tertuang dalam APBDes tahun anggaran 2018.

BACA  Mantan Kades di Banggai Diciduk Polisi, Diduga Korupsi Dana Desa

Akibatnya terjadi penyalahgunaan pengelolaan keuangan desa dikarenakan mekanisme pembayaran suatu kegiatan dalam desa.

Sesuai yang diatur dalam Pasal 28 dan Pasal 29 Permendagri 113 tahun 2014 tentang pengelolaan keuangan desa, tidak dilaksanakan sebagai kontrol penggunaan anggaran.

Peningkatan Status  ke Tahap Penyidikan

Dan adanya anggaran desa tahun 2018 yang dipinjam oleh ST selaku Kepala Desa Sampalowo, sehingga mengakibatkan kerugian negara.

Dalam kasus tersebut, Unit Tindak Pidana Korupsi Satreskirm Polres Morut. Pada 20 Agustus 2019 telah melakukan gelar perkara peningkatan status dari tahap penyelidikan ke tahap penyidikan.

BACA  Bendes Bewa Lore Selatan Diganjar 3 Tahun Penjara

Dengan sangkaan pasal 3 Undang-Undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 diubah UU Nomor 20 Tahun 2001. Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi junto pasal 55 KUHP.

Penyidik sejauh ini telah memeriksa sebanyak 18 saksi dan menyita dokumen serta satu unit kendaraan roda dua sebagai barang bukti.

“Untuk kasus ini sendiri masih dalam proses penyidikan dan segera dilimpahkan ke kejaksaan,” tutur orang pertama di Polres Morut seperti dilansir Sultengterkini. (BC-AM).

Tag: , ,
Next Post

Imbas Virus Corona, Harga Bawang Putih Mulai Meroket

JAKARTA – Imbas wabah Virus Corona mulai mempengaruhi harga bawang. Buktinya produk yang selama ini diimpor dari china ini harganya mulai meroket. Kondisi dipicu sikap pemerintah melalui Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, yang sebelumnya menyatakan pihaknya membatasi sementara masuknya bahan pangan dari Cina. Hal itu dilakukan sebagai langkah antisipasi penyebaran […]