Aliran Dana Rp 800 Juta Ditemukan PPATK di Rekening Penembak Kantor MUI

Azis
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko
Bagikan:

JAKARTA – Kabar terbaru peristiwa penembakan di Kantor MUI. Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan mutasi rekening pelaku penembakan kantor pusat Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Aliran dana senilai Rp 800 juta di dalam rekening pelaku Mustopa (60) terhitung sejak 2021.

Atas temuan itu, Polda Metro Jaya menyatakan tetap berpegang kepada peraturan. Dan perundangan untuk menyelidiki dugaan aliran dana tersebut.

“Kami menyampaikan di sini, penyidik harus melalui mekanisme peraturan undang-undang untuk melakukan proses penyidikan ini,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko. Kepada wartawan, Kemarin (04/05/23).

Menurut Trunoyudo, polisi tidak bisa sembarangan menelusuri aliran dana atau transaksi dalam menyelidiki suatu tindak pidana.

“Ada proses waktu, ada instansi lain, tentunya ini juga harus melalui mekanisme sesuai dengan prosedur. Baik itu SOP dalam proses penyidikan. Maupun mekanisme undang-undang yang berlaku dan ada institusi lain yang akan dilakukan koordinasi,” kata Trunoyudo.

Berprofesi Sebagai Petani

Ketua Kelompok Humas PPATK M Natsir Kongah mengatakan jumlah mutasi tersebut tidak sesuai dengan profil tersangka yang berprofesi sebagai petani.

“Dari transaksi itu, di luar profil saja. Kalau kita lihat bank menyampaikan laporan kepada PPATK di luar dari profil karakteristik nasabah. Dari 2021, kita lihat mutasi di rekeningnya itu ada Rp 800 juta,” katanya saat dihubungi di Jakarta.

Namun, Natsir tidak menjelaskan lebih lanjut soal PPATK telah menemukan sumber mutasi uang Rp 800 juta, termasuk apakah bersumber dari transfer orang lain atau setor tunai sendiri.

“Saat ini masih terus menyelidiki rekening tersebut, hasilnya nanti disampaikan kepada penyidik,” katanya.

Sebelumnya diberitakan Polda Metro Jaya memeriksa saksi berjumlah 19 orang. Dalam kasus penembakan di gedung MUI Pusat Jalan Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat yang terjadi pada Selasa (2/5).

“Pertama-tama kami akan sampaikan penyelidikan dan penyidikan sementara ini. Penyidik telah melakukan pemeriksaan terhadap 19 orang saksi,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko. Saat konferensi pers di Jakarta.

Trunoyudo menjelaskan saksi tersebut terdiri dari beberapa kategori. Pertama dari MUI, pihak keluarga, kemudian saksi dari kasus sebelumnya di Lampung. (Ant/jpnn/BC-AM).

Tag: , , ,
Next Post

Meriahkan Hardiknas, SMPN 2 Pambar Gelar Pentas Seni Etnis Tiga Daerah, Pamona, Bali dan Toraja

POSO (Beritaclick) – Meriahkan Hari Pendidikan Nasional Tahun 2023. SMP Pamona Barat (Pambar) mengelar tarian tradisional lintas suku. Yaitu etnis 3 daerah, Pamona, Bali dan Toraja. Kegiatan ini berlangsung di SMP N 2 Pamona Barat desa Meko Kecamatan Pambar Kabupaten Poso, kemarin (05/05/23 ). Keindahan gerak yang eksotis menampilkan ciri […]